Memecahkan Semua Masalah Windows Dan Program Lainnya

Google News meluncurkan versi Jepang dan Korea

Google Inc. meluncurkan layanan Google News versi bahasa Jepang dan Korea, kata perusahaan itu pada hari Rabu. Situs-situs tersebut adalah versi beta.

Situs Jepang menawarkan berita dari 610 sumber dan berita situs Korea dari 530, per 1 September. Sebagai perbandingan, situs berita Google A.S. mengatakan menawarkan berita dari 4.500 sumber. Seperti halnya situs berita berbahasa Inggris Google, versi Jepang dan Korea mencantumkan judul berita utama dan foto, sementara menu mengelompokkan kategori berita ke dalam kategori lokal, dunia, ekonomi, politik, olahraga, budaya/hiburan, dan sains/teknologi.



Situs-situs tersebut menampilkan berita dalam bahasa masing-masing dari sumber berita baik di dalam maupun di luar Jepang dan Korea. Berita juga diintegrasikan ke dalam hasil pencarian Google sehingga ketika pengguna mengetik pencarian di google.co.jp, berita utama muncul di bagian atas halaman hasil pencarian, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan Rabu.



Google bertujuan untuk secara cepat meningkatkan jumlah sumber berita di situs Jepang dan Korea, menurut Richard Chen, manajer produk bisnis internasional Google, dalam sebuah wawancara telepon pada hari Rabu. Situs tersebut menyertakan fungsi umpan balik yang memungkinkan pengunjung memposting saran, dan penerbit meminta situs mereka untuk dianggap sebagai sumber berita.

'Kami mencari untuk mempublikasikan berita dari berbagai sumber sebanyak mungkin, dan itu termasuk situs berbahasa Jepang dan Korea dari seluruh dunia,' kata Chen.



'Faktanya, kami sudah mendapat umpan balik, dan beberapa penerbit telah menghubungi kami,' katanya.

Google meluncurkan situs Jepang pada September 2000, dan situs Korea pada 2001, menurut Kaori Saito, juru bicara Google.

Setengah dari pencarian yang dilakukan di Google di seluruh dunia menggunakan bahasa selain bahasa Inggris, kata Chen.



Google tidak mengungkapkan kebijakan pemilihan beritanya, tetapi situs tersebut dirancang untuk memilih berita dari sumber yang menerbitkan artikel dan informasi asli secara teratur, kata Chen. Seperti halnya Google News AS, versi Jepang dan Korea tidak menautkan ke situs yang mengumpulkan konten berita, katanya. Sementara Chen mengatakan bahwa Google tidak secara spesifik merinci kebijakannya dalam menerbitkan berita dari organisasi keagamaan, atau situs lain yang dapat menyebarkan kebencian ras atau sudut pandang ekstremis, dia mengatakan perusahaan memeriksa bahwa situs beritanya mematuhi undang-undang negara setempat.

Di Jepang, situs berita dapat menerbitkan artikel online dari majalah mingguan negara yang penuh semangat, yang sering memuat berita tentang skandal dan cerita lain yang tidak diliput oleh berita surat kabar harian utama.

Google juga menawarkan situs berita berbahasa Jerman, Spanyol, Prancis, dan Italia. Chen mengatakan perusahaan tidak dapat mengatakan apakah mereka secara aktif mempertimbangkan untuk membuka situs berbahasa Cina dan Rusia, 'Tetapi kami berharap dapat meluncurkan lebih banyak produk utama di pasar-pasar utama,' katanya.

Situs berita Google Jepang dapat ditemukan di http://news.google.co.jp dan situs Korea di http://news.google.co.kr.